Layanan Pesan Transportasi Online

Masih cukup segar dalam ingatan mengenai operasi penertiban mitra UBER, layanan semacam pemesanan “taxi” secara online. Kalau memang pada prinsipnya demikian, maka tentu saja hal yang sama berlaku pada GrabCar atau GrabTaxi yang kondisinya secara operasional dan perijinannya hampir mirip dengan UBER.

Nah, kalau begitu kenapa lebih banyak yang mengemuka UBER sementara GrabCar masih cukup aman-aman saja?

Aku mencoba sesekali mendengarkan dan menanyakan bagaimana cerita-cerita para mitra layanan pemesanan “taxi”. Sempat ngobrol dalam satu perjalanan dari Gandaria City menuju daerah Kuningan-Mampang.

Pak, kalau semacam GrabCar atau UBER itu sebenernya lebih nguntungin mana sih Pak?

Ya hampir sama Mas. Beda di itungan sama skema aja. Kalau UBER kan dia nggak ada cash sedangkan GrabCar dia ada cash yang kita pegang. UBER soalnya semua udah pake kartu kredit. Tapi kalau profitnya UBER itu kita dapet 100%, kalau GrabCar kita setor 20% ke aplikasi. Tinggal pilih aja, kalau mau cash ya kita cuma dapet 80% (GrabCar, -red), tapi kalau masih pegang duit bensin ya mending yang 100% (UBER, -red). Di GrabCar juga ada target seminggu 32 rit, bonusnya dapet kalau udah diatas 400 ribu.

Kalau Bapak pilih yang mana Pak?

Gini Mas, kalau pagi saya pake GrabCar buat nyari duit bensin dulu. Kalau udah cukup, biasanya baru dapet duit bensin menjelang jam sepuluh pagi, aplikasi GrabCar langsung saya OFF. Ganti ke UBER. Target-target sih kalau sekarang udah susah tuh dapet segituan.

Kalau selama ini, ada pengalaman-pengalaman gimana gitu nggak Pak?

Sama aja sih Mas sebenernya. Sekarang udah kayak jamur, tiap 100 meter udah ada yang nongkrong siap ambil rit. Cari 32 rit seminggu juga susah dengan mitra sebanyak sekarang. Lagian nih Mas, kalau saya amati itu ada perbedaan mendasar custmernya. Kalau UBER itu kebanyakan yang pake ekspatriat, pekerja asing. Mereka kan udah familiar tuh sama UBER. Nah kalau GrabCar itu anak-anak sekolah juga bisa sering tuh ngorder. Ya sistem bayarnya beda sih ya, anak sekolah berapa sih yang udah dikasih kartu kredit. Hampir nggak ada.

Dari aplikasinya gimana pak, misal kalau HP mati.

Itu Mas, saya pernah tuh ngalamin begituan. Lupa bawa cas, pas nganterin tau-tau HP mati, udah nggak tau nggak bisa pantau itu nyampe mana-nyampe mana habis berapa. Kalau sekarang saya pasang terus. Pernah juga kebanyakan aplikasi di HP jadi sering eror sendiri, jadi sekarang ini HP cuma dipasang satu aplikasi GrabCar selain itu aplikasi saya hapus, satu lagi buat UBER juga sama.

Wah, jadi ngerti ya pak gimana-gimana gangguannya?

Ya itu Mas, saya sebenernya baru juga di aplikasi beginian belum genep setengah tahun. Ngerti HP bisa buat beginian ya gara-gara rame di TV-TV itu. Lha sekarang orang butuh, kita bisa sediain ya udah jalan. Kan gitu Mas. Sama yang tangkep-tangkep itu nggak ngerti lah gimana.

Itu sih kayaknya gara-gara ijin sama pajak-pajak gitu Pak.

Ya bisa jadi gitu Mas. Tapi yang dulu rame kan UBER. Lha gimana dia mau ngurusnya orang kita itungan dapet 100% meski bukan tunai langsung. Kalau GrabCar kan kita diambil tuh 20%, siapa tau itu buat tutup mulut biar gak direcokin, pajak-pajak apa itu, atau ngurus-ngurus ijin kan kita nggak tau juga Mas. Ini bingung juga buat bikin SPT. Taun kemaren belum kepikiran beginian.

Nah itu ada juga yang lucu Mas. Pernah nganterin orang Malaysia, dia juga pernah GrabCar di Malaysia. Di Malaysia nggak ada itu supir kena dipotong-potong 20%. Itu cuma di Indonesia aja. Singapura, Vietnam, Thailand juga nggak gitu-gitu amat. Kan lucu tiap negara beda-beda padahal satu manajemen.

Nggak kerasa, tau-tau udah nyampe perempatan Tendean-Mampang. Artinya obrolan ini harus segera berakhir. Ternyata memang obrolan mengenai taksi daring cukup sekian.

Nah, kira-kira dengan obrolan begitu aku bisa sedikit ngerti tricky-tricky yang ada di layanan jasa pemesanan alat transportasi online. Saya sebagai orang yang baru pertama menjadi customer layanan pemesanan transportasi online semacam GrabCar dan UBER sebenernya hanya berasumsi ada demand dan supply kalau bisa dipertemukan ya kenapa enggak? Pasar aja jadi tempat bertemunya penjual dan pembeli. Bukankah dengan online kemudian definisi pasar menjadi semakin tersamarkan?

Penulis: Muh.Ahsan

Geoscience application specialist, technical evangelist, music lover, movie buff, and active blogger.

Tinggalkan Tanggapan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.