FTSC – Fun Teenagers Study Club

Giliran saya bahas mengenai pekerjaan malam saya (ojo nekting sik). Lha opo sangkut paute karo blog? Pikiren dhewe.

Rekonsiliasi? Apa sih itu? Rekonsiliasi kalau gak salah bisa diartikan sebagai penyusunan kekuatan kembali, bala-bala edan ngumpul bareng rembugan. Sudah hampir enam bulan saya rodo aktif menjadi sukarelawan ngajar di panti asuhan. Lha kok namanya sukarelawan? Soalnya saya ngajar cuma karena saya suka aja. Nek gak suka ya cukup disebut relawan (rodo kepekso). Saya ndak peduli kok mau diitung perbuatan baik atau ndak sama sampeyan. Sing penting aku lak seneng. Kok seneng? Ya seneng soalnya di panti asuhan ini saya merasa berguna, merasa dibutuhkan, termasuk ilmu yang saya dapet (meskipun sedikit). Wis lah mung iso pipolondo (perkalian-pembagian-penjumlahan-pengurangan) yo rapopo. Nek jarene sunnah Kanjeng Rasul (maneh) bagilah ilmu yang kau miliki walaupun sedikit. Lha saya punya cuma dikit, itu aja dikasih ama Gusti Allah. Piye jal?

Sampeyan ndak usah bilang: Mas nek sombong karo pamer mengko amalmu ra ditompo lho. Lha kowe ki sopo kok ndhisik-ndhisiki petungan amalku tinimbang Gusti Allah. Wong sing ngerti petungan amalku yo mung Gusti Allah. Tapi nek ada yang bilang langsung ndak bakalan saya jawab seperti itu kok. Saya cuma mau publikasi aja kalau teman-teman FTSC lagi kekurangan tenaga pengajar. Siapa tau ada yang pengen sesekali berperilaku menjadi manusia sosial, ojo mung material karo akademis thok ndak ra payu sampeyan. Urip kuwi Urap, Urup, lan Arep (pinjam istilahnya Cak Nun tanpa ijin).

Sebenarnya saudara-saudara saya (yang tergabung dalam FTSC) sudah mulai ngajar di panti asuhan hampir dua tahun (lumayan suwe lah). Awalnya saya cuma diajak sama Mbak Erfi buat iseng-iseng ikut ngajar di panti. Yo wis lah teko melu wae, timbang nang kost plenggang-plenggong. Ternyata panti yang dimaksud adalah panti asuhan yang dulu saya pernah kesana bareng teman-teman Geofisika. Panti Asuhan Putra Muhammadiyah di jalan Taman Siswa. Saya sendiri kalau ditanya nama panti asuhan-nya ya ndak tau. Pokoknya saya seneng, ra peduli kuwi nang ndi.

FTSC ki opo to mas? FTSC itu kumpulan cah rapatek waras yang masih dengan senang hati (dan pikiran) sinau bareng adek-adek di panti asuhan. Kenapa ra waras? Ra waras karena mosok to jaman sekarang masih ada yang mau ngajar gak dibayar. Anggotanya (yang tercatat) ada 26 orang. Yang dari UGM 25 orang (rasah disebutke), sisanya Mas Faqih dari UPN (Pertambangan lho). Ngajar tiap malem Rabu dan malem Kamis.

Tiap pengajar dapet satu kelompok bimbingan (sekitar 6 anak) dan seminggu dapet satu kali ngajar. Bisa milih Rabu, bisa juga Kamis. Tahun ajaran kemaren sih tenaga 26 orang sudah cukup menghadapi jumlah anak-anak dari panti. Tapi untuk tahun ini jadi sedikit kekurangan tenaga (sukarelawan) karena jumlah penghuni panti juga bertambah. Apa yang membuat teman-teman tetep semangat? Tahun ajaran kemaren pihak panti sedikit pesimis hanya dengan mentargetkan 80% anak asuhnya lulus ujian akhir. But its surprise, ternyata dengan program pendampingan belajar bersama teman-teman FTSC dan tentunya semangat adek-adek kami di panti tahun ajaran kemaren bisa lulus 100%. Dari pengalaman ini, teman-teman bisa menyimpulkan kalau sekarang pastinya pihak pengelola panti makin menaruh harapan kepada teman-teman FTSC. Apapun itu, yang penting seneng. Sesuai dengan namanya, Fun Teenagers Study Club.

Penulis: Muh.Ahsan

Geoscience application specialist, technical evangelist, music lover, movie buff, and active blogger.

Tinggalkan Tanggapan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.