Cara Membuat Feed Agregasi

Terkadang ketika berkunjung ke sebuah blog milik teman atau relasi, anda merasa kecewa karena tidak ada update tulisan baru atau komentar baru. Mungkin saja tulisan atau komentar itu adalah jawaban atas komentar anda pada sebuah posting. Atau justru sebenarnya anda menunggu posting dari teman anda mengenai aktivitas bersama yang anda lakukan dengan teman-teman anda.

Satu buah blog? Kalau itu saya rasa tidak terlalu masalah misal secara periodik anda mengunjungi blog itu untuk membaca isinya. Bagaimana dengan sepuluh blog? Masih lumayan, meski membutuhkan waktu lebih lama dan trafik data yang lebih. Seratus blog? Masih mau berkunjung satu per satu? Makin repot dan makin besar kemungkinan mendapatkan rasa kecewa karena tidak ada update.

Agregasi bisa jadi menjadi solusi bila anda mempunyai relasi blog yang banyak. Agregasi akan menampilkan tulisan-tulisan terbaru dari beberapa blog yang sudah kita list. bagaimana membuat sebuah agregasi?

Sebelum masuk ke ranah agregasi, tentu kita perlu mengenal apa itu feed. Feed secara sederhana bisa dikatakan semacam alat untuk menyediakan ringkas artikel yang disusun berdasarkan waktu dengan format standar tertentu, misal yang cukup dikenal adalah RSS dan ATOM. Agregasi merupakan halaman web yang menampilkan kumpulan beberapa feed dalam satu halaman, runtun berdasarkan waktu posting.

Beberapa plug-in WordPress (misal feed wordpress) sudah bisa menjadikan sebuah blog wordpress menjadi suatu agregasi. Plug-in ini secara periodik akan “melihat” di seluruh alamat blog dalam list yang dimilikinya, selanjutnya membuat salinan di blog agregasinya dan langsung ditautkan ke alamat tulisan blog sumbernya. Sistem ini cukup menguras sumber daya server (database, koneksi, RAM, dan prosesor). Salah-salah jika kita menggunakan server bersama (shared hosting) bisa jadi kena banned karena melanggar term of service dalam hal penggunaan sumber daya server.

Alternatif amannya adalah kita membuat online feed dari beberapa feed. Hal-hal yang diperlukan adalah alamat blog yang mau dimasukkan ke dalam agregasi, account Google Reader™ feed reader, dan Feedburner™ services. Sebenarnya menggunakan Google Reader™ feed reader saja sudah cukup, namun karena batasan istilah agregasi bagi saya adalah alamat web yang bisa dilihat oleh publik dan standar format friendly maka digunakanlah Feedburner™ services yang lebih friendly dan untuk publishing.

Pertama adalah masuk ke alamat http://reader.google.com. Silakan login dengan akun google anda. selanjutnya adalah memasukkan daftar alamat blog ke google reader melalui tombol subscribe di sisi kiri atas, masukkan satu per satu (misal alamat blog yang akan ditambahkan afanasyevich.wordpress.com, linux.or.id, dan blog.wordpress.com).

Selanjutnya bisa dilihat pada bagian subscriptions di sisi kiri bawah terdapat nama-nama blog yang kita masukkan. letakkan kursor mouse pada salah satu nama blog yang ada hingga muncul bentuk segitiga terbalik kecil di sebelah kanan nama blog. Klik dan pilih new folder (misal dalam contoh diberi nama agregasi).

Setelah muncul folder baru (agregasi), masukkan blog-blog lainnya ke dalam folder yang telah anda buat dengan cara meletakkan kursor pada alamat blog yang belum ada pada folder kemudian klik dan klik pada bagian nama folder anda.

Setelah blog dalam list masuk ke dalam folder, fokuskan kursor pada nama folder yang anda buat tadi (agregasi), klik tanda segitiga terbalik di sebelah kanan nama folder kemudian pilih Create a bundle.

Beri nama bundle dan deskripsinya (optional) Selanjutnya klik save.

Pada halaman yang muncul klik bagian Create a bundle clip.

Selanjutnya muncul pop-up untuk mengisikan parameter title bundle clip. Klik saja preview di sisi kanan.

Pada jendela baru akan muncul halaman bundle yang baru saja anda buat, klik pada bagian Atom feed.

Halaman yang muncul itulah feed agregasi yang baru saja anda buat. Alamat feed bisa dilihat di address bar. Perlu diketahui, feed yang muncul adalah feed dengan format satandar ATOM.

Langkah selanjutnya adalah optimasi dari feed yang baru saja anda buat melalui Feedburner™ services.

Bersambung…

*GOOGLE is a trademark of Google Inc.

Penulis: Muh.Ahsan

Geoscience application specialist, technical evangelist, music lover, movie buff, and active blogger.

Tinggalkan Tanggapan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.